Rabu, 14 November 2012

Hari Sama, Kisah Berbeza


Malam sebelum keesokannya cuti umum pada 12 November lepas, MR bawa mak dan adik gi jalan-jalan sekitar Key eL..borring dok dalam rumah, mohlah kita melihat sinar lampu neon yang bersepuh di bumbung langit kota yang serba berlumpur..ha ha

Bebudak ni pun turut tumpang gumbira..mana taknya..angin malam kan sejuk..kereta pulak walaupun banyak kat atas jalan tar raya tapi line clear, smooth jew..

Puas dah ronda-ronda malam, perut pulak minta diisi..gatal lak menyinggah ke Kampung Baru yang juga masih di kolumpo..lama gak MR tak ke sana..emm last seingat tahun ni jugak ler..haiyaa

Ikutkan boleh jew makan kat rumah tapi tak sedap ar pulak sebab alang-alang dah terniat nak makan jugak kat luau, maka di situ bermulalah kisah perang saraf MR!! ahahhhha..meh aku nak kabaukan kat belog ni siket..bukan nak mengajau yer tapi amek pengajaran sebab aku dah diajar (ajau..guna ayat orang MELAKA baru panas bila baca!!)  terlebih dahulu, kendiannya aku yang jadi kurang ajauuuuu..(melampau sikatlah....)..wo woooo

Ada pekerja indon ni..aku taulah kau pun carik rezeki kat tanah air aku, off course ar MALAYSIA..habis part ambik order, masih tak kisah ar..dia orang ni kan terkenal dengan kelembutan (konon...mata naik atas wehhhh)..sungguh aku ganas, tapi masih ada budi bahasa..yang jadik aku tak jadik berbudi bahasa bilamana berlaku kegampangan minah indon tu bila nak pulangkan baki duit kerang rebus yang diorder en.hasben! Adus sehhhh..mana aku tau laki aku dah bayau duit sebab aku ni kalau dah layan anak tak sempat mata ni nak jeling kat laki sendiri..yang aku terkulat dan masih terpinga-pinga baki duit yang ada kat sebelah tangan aku masa malam tuh..dengan merendah diri aku ni tanyalah minah indon tu, maaf mbak..baki duit ini milik siapa ya? Korang tahu tak apa jawapan gampang pompuan bangang tu..eh ambik sajalah banyak tanya..kalau tak mahu, aku ambik nanti baru tau (sambil menjerit)..perghhhh...memang kurang ajau betul bahasa minah indon tu..dasar merempat kat negara orang, bahasa kau pun puki berdaki! 

Wah..ini memang menyuntik semangat kenegaraan aku jugak pada masa tuh..berdesing aku balas, aku cakap wah dengan laki aku bukan main lagi berlembut lagi kau bercakap..tapi nasib aku memang kurang baik ar sebab aku lak kena marah dengan bapak anak-anak aku..tetiba lak dia menyinga dengan aku, weh depan mak aku lak tu...merah padam muka masa tuh..Allah Akhbar..bukan nak memerli suami sendiri masa tuh tapi bayangkanlah terang-terangan depan aku boleh lak minah indon tu layan bercakap santun..ni lah dia..memang 100% aku pangkah orang-orang indon  ni..macam-macamlah aku dengau, perampas laki oranglah, peruntuh rumahtangga oranglah..biasalah nak dapat taraf kewarganegaraan MALAYSIA katakan..tapi situasi ni baru takat kat kedai makan..last-last cawan milo panas yang tengah panas menggelegak kat atas meja aku baling kat bawah..tak dapat kepala dia, kat atas lantai pun jadilah!!!! Ha ha puas hati aku..orang ramai pandang aku weh..ada aku kisah???? Mencicit majikan dia minta maaf kat aku..last word aku cakap, staff kau memang pompuan mulut gampang..balik indonlah!!!

Ironinya, en.hasben lak yang beremosi patutnya dia backup aku..mungkin takdir aku macam tu kot untuk ke sekian waktu..hahaha..aku tak kisah..tak melalak atau berendam air mata aku nih kalau laki tak tolong bini..ada otak guna sendiri..bukan nak egois, hidup kalau nak berantakan jew takder pekdahnya..aku layan anak-anak ada lagi bagus..selagi mak aku ada pun, insyaAllah aku buat sedaya upaya nak bahagiakan hatinya..

So..ada pengajaran kan? 


Nota Diari:

Mohon maaf kuhulurkan..
bukan semua pompuan indonesia begitu, hanya segelintir sahaja maksudku dalam entri kali nih..
MR percaya, ni mungkin naseb MR bertemu dengan dugaan dan rintangan dan MR tak berniat nak mengecilkan hati para blogger dari Indonesia yang berkesudian untuk bersinggahan di blog MR!

Tiada ulasan: